Disiplin Diri adalah Kunci Keberhasilan Melawan Covid-19
HUT KONI 15 Oktober 2020
Gubernur Sumsel H. Herman Deru dan Ketua TP PKK Sumsel Hj. Febrita Lustia HD bertajuk "Ngobrol Bareng Gubernur" yang digelar dalam rangka memperingati Hari Ibu Tahun 2020 bertempat di Griya Agung Palembang, Minggu (20/12) pagi.
Gubernur Sumsel H. Herman Deru dan Ketua TP PKK Sumsel Hj. Febrita Lustia HD bertajuk "Ngobrol Bareng Gubernur" yang digelar dalam rangka memperingati Hari Ibu Tahun 2020 bertempat di Griya Agung Palembang, Minggu (20/12) pagi.

Herman Deru Dengarkan Curhat Ibu Penambal Ban dan Juru Parkir

SindoSumsel.com – Puluhan emak-emak (ibu-ibu) pejuang keluarga yang memiliki sederat profesi dibidang Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di Sumatera-Selatan (Sumsel) berkesempatan melakukan dialog dengan Gubernur Sumsel H. Herman Deru dan Ketua TP PKK Sumsel Hj. Febrita Lustia HD bertajuk “Ngobrol Bareng Gubernur” yang digelar dalam rangka memperingati Hari Ibu Tahun 2020 bertempat di Griya Agung Palembang, Minggu (20/12) pagi.

Dikesempatan itu sejumlah pelaku UMKM dan penggiat home industri yang didominasi oleh kalangan ibu-ibu menyampaikan sejumlah persoalan yang mereka hadapi dalam mengembangkan usaha di tengah kondisi sulit karena pandemi Covid-19.

Cek Ina misalnya pengrajin produk khas Sumsel ini mengakui sulitnya untuk bangkit dari keterpurukan karena diterpa pandemi Covid-19. Namun dirinya tetap optimis atas dorongan pemerintah usahanya akan kembali bergairah.

“Penghasilan tentu menurun akibat pandemi ini. Namun kami bersyukur memiliki pemerintah yang peduli dengan kemajuan UMKM. Kami juga berkomitmen untuk membantu pemerintah melawan covid 19 ini,” kata Cek Ina.

Hal senada juga di Mila, warga Kertapati yang juga tergabung dalam Himpunan Wanita Disabilitas Indonesia Sumsel. Dia mengaku, saat ini harus berusaha sendiri lantaran pekerjaannya sebagai penjahit konveksi tengah sepi peminat. Dia berharap, Gubernur Herman Deru dapat memberikan bantuan mesin jahit agar usahanya menjadi lebih baik.

“Sekarang dirumahkan dan tidak ada penghasilan. Saat ini cuma menerima orderan dari warga disekitar rumah dengan modal mesin jahit seadanya. Harapan saya ada bantuan mesin jahit agar bisa mempercepat pekerjaan. Intinya, saat ini saya ingin membuka usaha sendiri dengan keterampilan yang saya miliki,” harapnya.

Baca :  Herman Deru : "Menunggak Pokok Pajak Lebih dari Setahun, Cukup Bayar 1 Tahun"

Mejawab keluh-kesah pelaku UMKM ini

Herman Deru menerangkan, Pemprov Sumsel terus mendorong meningkatnya sarana prasarana agar UMKM tetap tumbuh kendati di masa pandemi. Termasuk meningkatkan keterampilan, bantuan modan dan penyediaan pasar bagi pelaku UMKM.

“Kita terus berupaya agar ekonomi di masa pandemi ini tetap stabil khusunya UMKM. Tersedianya pasar bagi pelaku UMKM ini memang harus dipenuhi. Apalagi pelaku UMKM ini terdapat perempuan hebat. Keberadaan Kriya Sriwijaya merupakan salah satu langkah Pemprov untuk menyediakan pasar bagi UMKM,” tegas Herman Deru.

Gubernur mengakui di era modrenisasi saat ini peran perampuam sudah tak bisa dipungkiri. Berbagai terobosan dan kreatifitas untuk mendorong kemajuan daerah gencar dilakukan perempuan, termasuk juga di Sumsel.

“Di balik kemajuan yang saat ini terus tumbuh, ada peran ibu hebat di dalamnya. Perjuangan ibu dalam memajukan daerah ini patut kita syukuri dan hargai,” kata Deru di sela

Menurutnya, peran ibu dalam kemajuan suatu daerah dimulai dalam membina keluarga. Bahkan dalam situasi apapun. Kaum ibu dapat melakukan dua peran sekaligus untuk keluarganya baik menjadi ibu rumah tangga maupun sebagai pembina bagi keluarganya.

“Dengan kehebatan itu, Sumsel ini memiliki harapan untuk menjadi lebih besar lagi. Tidak ada keberhasilan seorang laki-laki tanpa adanya peran perempuan di dalamnya,” tuturnya.

Baca :  Herman Deru meresmikan Jembatan Musi VI Palembang

Di Sumsel sendiri, lanjutnya, tidak ada lagi perdebatan soal emansipasi wanita. Laki-laki dan perempuan memiliki peran yang sama dalam kemajuan keluarga, daerah dan negara.

“Emansipasi sudah tidak boleh diperdebatkan lagi. Semua pihak harus memiliki kreatifitas untuk maju ini. Andil perempuan juga sangat dibutuhkan dalam hal itu,” terangnya.

Diketahui, dalam rangka menyambut Hari Ibu yang jatuh pada 22 Desember 2020 mendatang, Pemprov Sumsel menggelar kegiatan Ngobrol bareng Gubernur Sumsel bersama perjuang keluarga (Ibu). Acara ini selain sebagai wadah untuk mempererat silahturahmi, anjangsana itu juga sebagai bukti kedekatan Gubernur Sumsel dengan masyarakat.

Selain hadir Ketua TP PKK Sumsel Hj Febrita Lustia HD, juga nampak Asisten I Bidang Kesejahteraan Rakyat H Akhmad Najib, PLT Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Provinsi Sumsel Henny Yulianti, Kepala Dinas Sosial Mirwansyah dan pejabat di lingkungan Pemprov Sumsel itu sebagai langkah pemerintah untuk menyerap aspirasi masyarakat.(*)

About Miftahul Arzaq

Miftahul Arzaq
Kontributor situs berita SindoSumsel.com. e-mail : mifdarko@gmail.com

Check Also

Gubernur Sumsel H Herman Deru saat menerima audiensi Ketua Umum Badan Pengurus Daerah (BPD) HIPMI Sumsel, Hermansyah Mastari, di ruang Tamu Gubernur Sumsel, Kamis (25/02/2021).

Herman Deru Minta HIPMI Garap Potensi Desa

SindoSumsel.com – Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) H. Herman Deru minta keberadaan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *