Buronan Penggelapan Puluhan BPKB Motor Akhirnya Ditangkap
Buronan Kejati Sumsel akhirnya dibekuk

Buronan Penggelapan Puluhan BPKB Motor Akhirnya Ditangkap

PALEMBANG,SINDOSUMSEL.COM–Menggunakan baju kaos polo shirt, buronan penggelapan 27 BPKB sepeda motor Amen Wijaya (71) diciduk Tim Tangkap Buron (Tabur) Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumsel pada Selasa (23/5).

Plt Penkum Kejati Sumsel Adi Mulyawan mengatakan, terpidana Amen ditangkap di kediamannya di Jalan Segaran, Nomor 168 C, Kelurahan 14 Ilir, Kecamatan Ilir Timur 1 Palembang.

“Terpidana ditangkap berdasarkan Surat Putusan Mahkamah Agung RI Nomor 1306.K/Pid.Sus/2021 bahwa terpidana dijatuhi hukuman selama 1 tahun dan 4 bulan penjara,” ujarnya, Rabu (24/5).

 

Ia menjelaskan bahwa pada tahun 2021, terpidana Amen Wijaya bersama dengan Wiko Yong (penuntutan terpisah) didakwa jaksa Kejari Palembang dengan dakwaan penggelapan 27 BPKB sepeda motor yang dilaporkan oleh PT Radana Reksa Finance.

 

Saat itu, antara terpidana dan PT Radana Reksa Finance bekerjasama dalam pembiayaan pembelian secara kredit sepeda motor sebanyak 27 unit kepada konsumen.

Baca :  Kejati Sumsel Donorkan Ratusan Kantong Darah ke PMI Kota Palembang, Dalam Rangkaian HUT HBA ke-63 dan HUT IAD

 

Namun, hingga pembiayaan kredit sepeda motor tersebut telah dilunasi oleh para konsumen, BPKB yang seharusnya menjadi hak konsumen tidak diberikan oleh terpidana kepada 27 orang tersebut. Alhasil, pihak perusahaan pembiayaan pun melaporkan terpidana ke kepolisian.

 

Sebelum ditangkap, terpidana Amen sudah dipanggil secara patut. Namun, Amen tidak bersikap kooperatif hingga sempat menjadi DPO Kejaksaan Tinggi Sumsel selama lebih kurang 1 tahun.

 

“Usai ditangkap, terpidana Amen Wijaya langsung dijebloskan ke Lapas Pakjo Palembang untuk melaksanakan putusan pidana yang dijatuhkan kepada terpidana,” kata Adi.

Baca juga :  Perintah Pimpinan Rian Sumpah Pocong Ditahan