Gubernur  Sumatera Selatan (Sumsel) H. Herman Deru acungkan jempol atas inisiasi  Duta Literasi Provinsi Sumsel yang telah  membuat gerakan Literasi Bahas Isyarat pertama di Indonesia tersebut, Minggu (20/2) siang.
Gubernur  Sumatera Selatan (Sumsel) H. Herman Deru acungkan jempol atas inisiasi  Duta Literasi Provinsi Sumsel yang telah  membuat gerakan Literasi Bahas Isyarat pertama di Indonesia tersebut, Minggu (20/2) siang.

Herman Deru  Launching Gerakan Literasi Bahasa Isyarat Pertama di Indonesia bagi Kaum Difabel 

SindoSumsel.com, PALEMBANG – Masifnya upaya Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) dalam menumbuhkan minat baca atau literasi menuai sukses. Dimana   hasilnya sangat membanggakan terjadi grafik pertumbuhan literasi yang signifikan  pada awal tahun 2022 ini capaian grafik peningkatan literasi di Sumsel meningkat 14,57 persen atau  telah melampaui target nasional sebanyak 13,53 persen.

Peningkatan literasi tersebut diyakini akan terus meningkat dengan adanya launching Gerakan Literasi Bahasa Isyarat bagi kaum disabilitas pertama kali di Indonesia  yang digagas Duta Literasi Sumsel Ratu Tenny Leriva S. Ked  bersama dengan Dinas Perpustakaan Prov Sumsel  bertempat di Taman Budaya Sriwijaya Minggu (20/2) siang.

Gubernur  Sumatera Selatan (Sumsel) H. Herman Deru acungkan jempol atas inisiasi  Duta Literasi Provinsi Sumsel yang telah  membuat gerakan Literasi Bahas Isyarat pertama di Indonesia tersebut.

Menurutnya, secara harfiah bahas isyarat tidak cukup hanya mengetahui alfabethnya saja, namun lebih dari itu yang  sangat penting juga mengetahui gesture tubuh, sebab gesture memberikan arti yang berbeda, sesuai dengan cara masing – masing.

“Sang Duta literasi membuat satu langkah sebuah perhatian yang memang menyentuh, semua stakeholder baik pemerintah daerah maupun swasta mampu berkomitmen memberikan hak dan kesempatan yang sama bagi penyandang disabilitas,” ungkapnya.

Herman Deru mengajak penggiat literasi mulai dari bunda literasi untuk memperluas literasi bahasa isyarat, dimana hal tersebut dapat menggali ilmu pengetahuan yang akan membantu kaum disabilitas.

Baca :  Herman Deru Sampaikan Rasa Duka dan Segera Kirim Bantuan Untuk Korban Semeru

“Gagasan ini harus diperluas oleh penggiat literasi, bunda literasi, kemudian dilanjutkan ke sekolah negeri, untuk kita berikan hak yang sama untuk para disabilitas,” tuturnya.

Orang nomor satu di Provinsi Sumsel ini juga menghimbau untuk seluruh stakeholder terkait, kiranya dapat memperhatikan aksesibilitas dari penyandang disabilitas.

“Buatkan fasilitas-fasilitas yang akan mempermudah pelayanan bagi kaum disabilitas, Utamanya terkait rasa keadilan dalam hal pelayanan untuk mereka,” pungkasnya.

Sementara Duta Literasi sekaligus penggagas Gerakan Literasi Bahasa Isyarat Ratu Tenny Leriva S. Ked mengatakan, sesuai arahan Gubernur Sumsel untuk meningkatkan literasi bagi masyarakat Sumsel, Ia bersama Dinas  Perpustakaan menghadap Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI dan memamparkan program duta literasi Provinsi Sumsel.

“Alhamdulillah kegiatan launching gerakan literasi bahasa isyarat ini disambut baik oleh Kepala Perpunasnya,  Insyallah menjadi contoh karena pertama di Indonesia,” ungkapnya.

Wanita yang kerap disapa kak Iva ini mengakui, ide tersebut muncul saat ia melihat fenomena kelompok yang rentan di diskriminasi dan haknya sering tidak dipenuhi.

Oleh sebab itu Ia mengambil langkah untuk berkerjasama dengan OPD terkait,  Leanpuri Center & Foundation, Gerkatin Sumsel, Rumah Disabilitas Sriwijaya dan relawan peduli akan teman-teman tuli.

“Saat ini juga Gubernur Sumsel telah mengeluarkan surat edaran untuk pimpinan BUMN, BUMD dan Perusahaan Swasta di Provinsi Sumsel untuk memperkerjakan paling tidak 2 persen  penyandang disabilitas dari jumlah pekerja. Sementara untuk perusahaan paling tidak 1 persen wajib memperkerjakan penyandang disabilitas dari jumlah pekerja,” pungkasnya.

Baca :  Ramai-ramai Wartawan Mulai Daftar Kuliah S2 ke Bina Darma

Dilain pihak Kepala Dinas Perpustakaan Provinsi Sumatera Selatan, Ibu Fitriana, S.Sos.,M.Si dalam laporannya menuturkan, Gerakan Literasi bahasa isyarat merupakan pertama kali di Indonesia, hal demikian sejalan dengan peran perpustakaan dimana 10% manajemen koleksi dan  70% tranfser knowledege.

Menurutnya melalui, Gerakan Literasi bahasa isyarat bertujuan untuk kesetaraan informasi dan hak literasi untuk penyandang disabilitas tuli di Sumsel, kemudian membuka kesempatan pekerjaan bagi para disabilitas tuli sebagai juru bahasa isyarat, serta membangun sinergi antara penyandang disabilitas  tuli dan pegiat literasi.

“Ditahun 2022 ini capaian grafik peningkatan literasi di Provinsi Sumsel meningkat 14,57 persen, hal tersebut melampaui target nasional sebanyak 13,53 persen,” katanya.

Launching Gerakan Literasi Bahasa Isyarat kali ini ditandai dengan pengguntingan pita oleh Duta Literasi Sumsel Ratu Tenny Leriva S. Ked  disaksikan oleh Gubernur H Herman Deru  Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Sumsel Hj. Febrita Lustia Herman Deru, Ketua ICSB Korwil Sumsel Hj. Samantha Tivani, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumsel Erwin Soeriadimadja, Bupati Kabupaten Muara Enim H. Nasrun Umar, Wakil Bupati Pali Drs. H. Soemarjono, Bunda Literasi Kabupaten Muara Enim Hj. Reni Nasrun, Bunda Literasi Kabupaten Empat Lawang Hepi Safriani. (*)

Hendri Zainuddin, Presiden Sriwijaya FC

About Miftahul Arzaq

Kontributor situs berita SindoSumsel.com. e-mail : mifdarko@gmail.com