Minggu , 26 Maret 2023
Gerakan Sumsel Mandiri Pangan

Herman Deru Resmikan Dimulainya Renovasi Monumen Perjuangan Rakyat Tanjung Sakti 

LAHAT, SindoSumsel. Com – Dalam rangkaian kunjungan kerja (Kunkernya) di Kabupaten Lahat, Sabtu (17/12), Gubernur Sumsel H Herman Deru  meresmikan dimulainya Renovasi  Monumen Perjuangan Rakyat Tanjung Sakti yang terletak di Desa Batu Rancing Kecamatan Tanjung Sakti Pumu.

Dalam sambutannya saat meresmikan dimulainya Renovasi  Monumen Perjuangan Rakyat Tanjung Sakti   tersebut menjadikan Tanjung Sakti akan lebih dikenal masyarakat karena keistimewaannya. Karena daerah itu sebelumnya sempat dijadikan sebagai pusat pemerintahan sementara di Sumsel.

“Tanjung sakti adaah kecamatan yang istimewa di Sumsel, karena jika kita lihat dari sejarah disini Tanjung Sakti  pernah menjadi pengendalian pusat pemerintahan pada saat itu,” kata Herman Deru

Lebih jauh  Herman Deru menuturkan sudah seharusnya monumen perjuangan yang ada di Desa Batu Rancing itu  dijadikan sebagai monumen sakral dalam  mengenang para jasa para tokoh  setempat yang telah berupaya menjalankan pemerintahan sementara di daerahnya pada masa zaman penjajahan Belanda.

“Monumen  ini sebagai saksi,  dimana para tokoh  berjuang  kita pernah menjalankan roda pemerintahan disaat  Kota Palembang diduduki Belanda. Karena itu sudah sepantasnya kita lakukan  renovasi sebagai bentuk penghormatan kita pada mereka,” imbuhnya.

Lebih jauh Herman Deru berharap  Tanjung Sakti  menjadi motivasi bagi warga Sumsel dalam melanjutkan perjuangan dalam membangun daerah. Terlebih warga asal  Tanjung Sakti telah banyak menorehkan prestasi dikancah nasional sehingga menjadikan daerah itukian dikenal di luar Sumsel.

Baca :   Herman Deru Apresiasi Asisi  Bantu   Pemerintah Turunkan Pengangguran

“Tidak heran  jika warga Tanjung Sakti banyak yang menduduki posisi penting baik dilevel di daerah maupun  di kancah nasional,” paparnya.

Dalam kesempatan itu, Herman Deru berkesempatan  mensosialisasikan Gerakan Sumsel Mandri Pangan (GSMP) kepada masyarakat  Tanjung Sakti. Bahkan Herman Deru berkeyakinan GSMP akan berjalan dengan sukses dikawasan itu karena kondisi alam  dan tanahnya yang subur.

“Kita harus mandiri, Kita bisa menghasilkan sendiri,  sebab  lihat tanah disini subur ditambah dengan kekayaan alamnya yang luar biasa,” ucap Herman Deru.

Gubernur juga menegaskan,  dirinya sengaja melakukan kunjungan Kerja di Tanjung Sakti Kabupaten Lahat guna mendengarkan langsung aspirasi  masyarakat sekitar.

“Meskipun Tanjung Sakti  letaknya jauh, tetap jagan lantas  masyarakatnya merasa  diperhatikan.  Saya sengaja  datang kesini untuk  mengetahui  apa yang dibutukan masyarakat,”  tambahnya.

Dia juga berharap para anggota DPRD  khususnya Dapil Tanjung Sakti bisa menjadi jembatan bagi dirinya kepada Masyarakat.

“Saya minta anggota DPRD Dapil sini, bisa menjadi jembatan bagi saya sengaja  masyarakat, sehingga saya nantinya bisa dengan mudah membantu apa yang dibutuhkan  masyarakat,” pungkasnya.

Baca :  Herman Deru : "Ponpes di Sumsel Mampu Bersaing Dengan Daerah Lain Dalam Mencetak SDM Berkualitas"

Sebelum peresmian Renovasi  Monumen Perjuangan Rakyat Tanjung Sakti, Gubernur Herman Deru meninjau SMA Negeri 1 Desa  Batu Rancing Pumu yang sempat mengalami kerusakan akibat banjir.

Dalam tinjauannya Herman Deru berjanji akan memperbaiki kerusakan yang terjadi melalui Dinas Pendidikan.

Masih dalam lawatannya di Kabupaten Lahat, Herman Deru menandatangani Prasasti Rumah Pembarap Amat sebagai salah satu bangunan  bersejarah bagi masyarakat Tanjung Sakti.

Rumah Pembarap Amat dibangun pada  tahun 1947 dan pernah digunakan sebagai Markas Residen Abdul Rozak selana mengungsi di Batu Rancing, Tanjung Sakti.

Diketahui, Tanjung Sakti pernah menjadi basis pertahanan TNI, yakni sebagai Markas Sub Teritorial Palembang (STP) yang dipimpin oleh Kolonel Bambang Utoyo dan menjadi Pusat Keresidenan Palembang yang dipimpin oleh Abdul Rozak.

Tokoh Masyarakat Tanjung Sakti yang juga sebagai Anggota DPRD Sumsel, Budiarto Marsul  berharap monumen yang telah diresmikan  menjadi motivasi bagi generasi selanjutnya.

“Kami bangga bahwa kecamatan Tanjung Sakti ini pernah menjadi tempat bersejarah, sebagai masyarakat kami akan menjaga dengan baik peninggalan ini,” tandasnya.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut, Pangdam II Sriwijaya, Mayjen. TNI. Hilman Hadi, Wakil Bupati Lahat, Haryanto, Walikota Palembang, H. Harnojoyo, Walikota Pagaralam, Alpian Maskoni. (mif)

Hendri Zainuddin, Presiden Sriwijaya FC