WNA Ditangkap Imigrasi Denpasar

SINDOSUMSEL.COM–Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kanwil Kemenkumham) Bali melalui Kantor Imigrasi TPI Keas I Denpasar kembali menindak 2 (dua) oknum WNA yang diduga terbukti melanggar Undang-Undang (UU) Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian.

Kakanwil Kemenkumham Bali, Anggiat Napitupulu, menyebutkan bahwa kedua oknum WNA tersebut diduga melanggar Undang-Undang Keimigrasian diantaranya menyalahgunakan izin tinggal dan masuk ke Wilayah Indonesia secara Illegal.

“Kedua WNA tersebut terdiri dari WN China berinisial CY yang menyalah gunakan izin tinggalnya untuk menjual ponsel palsu di Bali dan WN Pakistan berinisial MT masuk secara Illegal ke Wilayah Indonesia tanpa dilengkapi dokumen izin tinggal dan tanda perlintasan antar Negara,” kata Anggiat Napitupulu di Denpasar, Bali, Senin (11/9).

Penangkapan WN China berinisial CY ini bermula dari laporan seorang pemilik konter di Denpasar yang sempat membeli satu ponsel dari pelaku pada 28 Agustus 2023.

“Barang yang dia jual berupa handphone. Sudah ada pembeli sudah ada korbannya dan pengaduan ini kita terima dari pembeli barang itu,” jelasnya.

Ponsel yang tidak disebut merknya tersebut berhasil terjual sebanyak 10 Unit dengan cara door to door dari konter ke konter. CY yang tidak bisa berbahasa Indonesia tersebut menggunakan Google Translate untuk memperlancar aksinya.

Perkara yang menjerat CY akan diserahkan ke pihak Kejaksaan untuk diproses hukum lebih lanjut. CY terancam dijerat dengan Pasal 122 Undang-undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian dengan ancaman pidana penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp 500 juta.

Baca :  Sandiaga: Kita Harap Suara Sumsel Dapat Menambah Suara Nasional  

Selain WN China tersebut, Petugas Imigrasi juga menangkap WN Pakistan berinisial MT yang masuk ke wilayah Indonesia secara ilegal tanpa dilengkapi dokumen izin tinggal dan tanda perlintasan Antarnegara.

Anggiat mengungkapkan WN Pakistan tersebut masuk ke Wilayah Indonesia melalui perairan.

“Dia mengaku masuk ke Wilayah Indonesia melalui perairan dan butuh waktu 5 (lima) hari untuk sampai ke Bali,” ungkapnya.

MT terindikasi masuk secara gelap atau ilegal tanpa melalui Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) dan saat ini masih dalam tahap penyidikan.

Sementara itu, Kepala Kantor Imigrasi (Kakanim) Denpasar, Tedy Riyandi juga menjelaskan MT mengaku tiba di Bali pada tanggal 27 Agustus 2023. Dari hasil pemeriksaan MT mengaku bekerja di salah satu perusahaan tisu di Bali atas rekomendasi agennya.

MT dijerat dengan Pasal 113 Undang-Undang (UU) Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian, dengan ancaman pidana penjara paling lama satu tahun dan atau denda paling banyak Rp100 juta.

Kedua WNA tersebut kini ditahan di Rumah Detensi Imigrasi Denpasar untuk menunggu proses lebih lanjut. Hadir juga dalam Konfrensi Pers tersebut, Kepala Divisi Keimigrasian Kanwil Kemenkumham Bali, Barron Ichsan dan Kepala Bidang Intelijen dan Penindakan Keimigrasian Kanwil Kemenkumham Bali, Anak Agung Bagus Narayana.